Hadiah Jangka Panjang #2

Standard

Kasih hadiah apa ya buat si Dede?
(1) Buku? Itu pilihan terakhirlah.. soale buku yang kemarin kemarin aja belom selesai dia baca =(. “Dede males baca buku, Teh.. Yang itu aja belum dibaca sama Dede. Hehe”. ~Jyaah.. dia mah begitu. Jujur amat!
(2) Jilbab? Hmm.. paling-paling jilbab paris. Tapi kayaknya mah itu biasa ajah. Yang lain aja dah!
(3) Tas? Kalo yang ini, budgetku gak cukup. Lagian juga tas yang lama masih ada tuh dibelakang pintu 😀
(4) Sendal? Coret! Soale aku nggak tau berapa ukuran sepatu en sendalnya. Kadang seukuran denganku, kadang punya dia ukurannya lebih besar (maaf ya teteh nggak tau ukuran sepatu/sandal Dede. Takut salah ukuran, jadi, tak beli yang lain aja yah)
(5) Oh iya! Rok!
Maka, tanpa sepengetahuan adik pertamaku, aku sudah memutuskan akan membelikan adik keduaku rok panjang. Tujuanku cuma satu: membiasakan dia memakai rok dan mengurangi intensitasnya menggunakan celana jeans. Maka jadilah aku membelikan dua rok untuknya dan berhubung pada saat hari H (miladnya) aku masih berada di Yogya, so, hadiah itu kukirimkan melalui TIKI. Sepaket dengan setrikaanku yang sudah rusak. Oia, tentang setrikaan, akan kuceritakan setelah ini.

Beberapa hari setelahnya, ada sebuah pesan yang isinya mengatakan bahwa “telepon Ndi dong. Sekarang. Penting nih!”. Wew! Tumben-tumbennya dia minta ditelepon. Ya suw, kutelepon ia dan kira-kira seperti inilah percakapan kami:

aku: (udah salam). “kenape Ndi?”
dia: “Teteh udah beli hadiah belom buat dede?”
aku: “Udah. Napa emangnya?”
dia: “Teteh beli apa?”
aku: “Beli rok. Rok panjang”
dia: ”Ooh.. Ndi ikut patungan ya?”
aku: “Lah kamu belom beli? Teteh udah kirim hadiahnya kemaren. Gak ada nama kamunya di kartu ucapan”.
dia: “Yaah.. ya udah deh. Harga rok berapa sih?”
aku: “Kemaren sih teteh beli dua totalnya Rpxxx (jaga-jaga. Kali aja adek keduaku akan membaca ini. Kalo ketauan kan jadi nggak seru).
dia: “Teh, Ndi minta tolong ya. Tolong beliin di Yogya dong”.
aku: “Beli apaan?”
dia: “Rok-lah. Buat dede. Tapi pake uang teteh dulu ya. Hehe”
aku: “Yah.. nggak ada Ndi. Uang teteh pas-pasan” (akhir bulan: modeon)
dia: “Ya udah deh. Nanti Ndi transfer ya”
aku: “Nggak mau ah. Kamu beli sendiri aja sih” (biar dia latihan.. )
dia: “Yah, Ndi kan nggak tau seleranya dede”
aku: “Dede tuh sukanya yang bermotif tapi jangan yang rame-rame banget motifnya. Pokoknya mah bukan kayak rok yang teteh pake.”
dia: “Ndi bingung Teh. Nggak ngerti. Teteh aja sih yang beli. Sekalian sama bajunya, Teh”
aku: “Loh? Emangnya kamu mau beliin baju juga?”
dia: “Iya. maksud Ndi, kan teteh tahu seleranya dede. Nanti sekalian beli bajunya juga. Dua ato tiga pasang. Teh, kalo akhwat itu, kira-kira berapa baju dan yang dibutuhin buat kuliah?”

~Hadeeh.. nih anak nanya apaan sih? Pertanyaan yang aneh (ngebatin).
Disinilah ada sedikit ‘perbedaan’ antara aku dan adik pertamaku. Kalau tujuanku memberikan rok itu cuma untuk membiasakan dia (adik keeduaku) memakai rok dan mengurangi intensitasnya menggunakan celana jeans, maka adikku memiliki maksud yang tak terpikirkan olehku,

aku: “Maksudnya?”
dia: “Maksud Ndi, kalo buat akhwat tuh, butuh berapa pasang baju buat kuliah selama seminggu? Lima pasang? Enam pasang ato emang setiap hari harus ganti baju?”
aku: “Tergantung orangnya lah, Ndi”.
dia: “Ya udah deh, anggap aja butuh enam pasang. Berarti kan dede udah punya tiga rok tuh: satu dari mamah, dua dari teteh. Berarti butuh tiga rok lagi kan?”
aku: “Nggak harus satu hari tuh = satu rok, Ndi. Kan nanti dicuci. Emangnya kamu punya uang?” (ngece banget yah kakaknya.. hehe. Maap Ndi, tak bermaksud. Sungguh!)
dia: “insyaallah ada. Gini lo Teh, maksud Ndi, teteh kan udah ngasih dua rok buat dede. Coba, rok yang teteh beli itu buat kuliah ato buat main?”
aku: “Hmm..yang satu sih bisa dipake buat jalan-jalan. Yang satunya bisa dipake buat formal kayak kuliah gitu. Kenapa emangnya?”
dia: “Nah.. maksud Ndi beli dua pasang itu biar nanti kalo kuliah si dede pake rok terus.

…loading…

TING!
Oh gitu toh maksudnya.. Wew! Teteh malah nggak kepikiran. KEREN !

aku: “Ya udah, gini aja. Kamu minta tolong temen kamu yang akhwat aja. Siapa gitu. Rizka, ato siapalah”
dia: “emangnya gak papa ya?”
aku: “Apanya yang gak papa?
dia: “Entar kalo dia (akhwatnya) ke-GR-an gimana? Dikirain Ndi suka sama dia, lagi?”
aku: “Ya elah.. itu mah kamunya aja yang ke-GR-an. Ya minta tolongnya sama temen akhwat yang deket sama kamulah”
dia: “Maksudnya?”
aku: “Maksudnya, yang kalo kamu minta tolong, kamu udah nggak sungkan lagi sama dia. Kayak sama Chanchan. Chanchan kan ceplas ceplos toh orangnya? Yah, teteh rasa kamu ngertilah maksud teteh”
dia: “Hmm.. ya udah deh. Nanti kalo temen Ndi nih nanya-nanya ke teteh tentang motif ato segala macemnya, teteh kasih tau dia ya?”
aku: “Oke. Tapi kalo nanti dia mau hubungi teteh, kamu kabarin teteh dulu. Namanya siapa, biar gak salah orang”
dia: “Iye”.

Begitulah.. dan pembicaraan pun selesai.

Advertisements

4 thoughts on “Hadiah Jangka Panjang #2

  1. pengunjung tak dikenal, menengok rumah itu bingung sambil menengok kiri-kanan. tapi bukan pencuri… ia hanya tanya “apakah ini rumah selamanya ataukah akan ditinggalkan juga?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s