Ada yang mau LDR-an nggak ya? ^^b

Standard

Ini tentang LDR ato kepanjangan kerennya adalah long distance relationship. Hmm.. entah kenapa sudah cukup lama aku ingin menuliskan tentang ini. =D Ah iya! judulnya aneh ya? ^^b Hahaha. Ya suw lah ya, kalian nggak boleh protes dengan pilihan judul yang kubuat ^o^ ~hohoho..

LDR ya? Hmm.. ada nggak ya, yang mau LDR-an setelah menikah? Mungkin bisa dibilang, sudah merencanakan untuk LDR-an setelah menikah nantinya.

#1

Nasihat seorang mbak, “Mereka LDR setelah menikah? Trus ngapain nikah kalo akhirnya malah nggak tinggal bareng?” *to the point bener dah ah mbak yang satu ini.

#2

Nasihat seorang bapak (muda), “Awal-awal tuh saya sempet LDR-an sama istri saya. Pertamanya sih istri saya nggak complain, eh nggak berapa lama, istri saya malah bilang, “kangen”, malah pernah sedih gitu pas ditelepon. Hahaha (ketawa penuh kemenangan). Akhirnya saya pindah ke kota awal lagi deh” (mohon maaf, nama kota tidak disebutkan supaya ndak keciri siapakah bapak muda ini).

Beliau melanjutkan, “Tapi memang bukan Cuma karena itu aja sih yang membuat saya memutuskan untuk tidak LDR-an lagi sama istri saya. Saya pernah dapet nasihat gitu dari atasan saya di kantor. Katanya, “buat apa antum menikah kalau pada akhirnya malah LDR-an begini? Sakinahnya nggak ada, akh!” ..Dan setelah saya pikir baik-baik, “iya juga ya..

# 3

Kata seorang kawan, “LDR kok diniatin sih? Kalo saya mah nggak mau LDR, soale ntar nggak ada syi’arnya dong?”. Hmm.. iya ya. aku malah nggak kepikiran sampe ke sana.

Sampai sini, masih mikir berulang-ulang.. “Hey! Sebenarnya niatmu menikah tuh apa sih Va?”

Advertisements

24 thoughts on “Ada yang mau LDR-an nggak ya? ^^b

  1. kebetulan kakak saya yg bekerja di yogya menikah dengan seorang gadis jepara,
    dlu kakak ipar saya bilang, klo mo nikah rencana keluar kerjanya…
    ternyata sampei sekarang kakak saya masih menjalani LDR…
    tiap minggu kuliah S3 di jepara ….orang jawa bilang S3 ( setiap sabtu setor )
    hehehee

  2. Setuju no 1
    Ya kalo dah nikah ngapain pisah,LDR pula woalah..

    Aku pernah ngalamin,baru ngelahirin Olive 2 bulan,trus Papanyapindah tugas ke Subang,aku di Bandung..Ga ..Ga..Ga..Kuat..cuma bertahan 3 bulanan..
    Akhirnya pindah kerja,dan kita ngumpul lagii..
    Ternyata kebersamaan tuh ga dapat di beli dengan apapun..

  3. Darmanto Muat

    “Ada yang mau LDR-an nggak ya? ^^b”…

    saya jawab, “Nggak ada..!!”

    tapi saya masih LDR-an, betul kata teh Irma Rahadian, saya S3.. hehe

    mohon do’anya agar segera kumpul lagi..


    sekalian ijin ngelink kan blog mbak Niefha, lebih senang lagi kalau ada back-link nya..hehe..

    tetap menginspirasi mbak..!!
    salam,

    • ^^b.. wah, ternyata yang komen di sini tuh pada kontra..
      bae lah.. tak apa.

      boleh, boleh, pak. tapi gak sekarang ya saya link blog bapak.
      –.–” ntar ya pak, sekalian sama temen-temen yang lain tak add di link rumahniefha

  4. Hehe… gak ada yang mau LDR deh keknya. Selain kebutuhan mental spiritual yang sulit terpenuhi, pengeluaran juga jadi jauh lebih besar karena mengongkosi 2 dapur 😀

    • Eh, itu berarti ‘terpaksa’ karena kondisi kan?
      Terus orangtua gimana? setujukah?

      #akhirnya, ada juga yang ber-gw-elu disini 😀 . btw, sebenernya yosh 7ogank ini asli jakarta ato lombok ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s