Biar rapi!

Standard

Siang itu, main ke rumah mbak Nopi. Mbak Nopi ini mbak angkatanku di Psikologi. Angkatan 2003. Calon Psikolog yang nantinya bergerak di ranah pendidikan. Doakan ya teman, semoga tahun depan beliau sudah menyelesaikan tesisnya dan bisa berkarya sebagai seorang Psikolog.

Hari itu, Selasa yang lalu (08/11) entah kenapa aku merasa bosan berada di kamar kosku sendiri. Mati gaya juga. Sudah berkali-kali ganti posisi duduk di depan Levo, tapi tetap saja mati gaya. Akhirnya, ku SMS Mbak Nopi. Niatnya sih mencari teman pergi ke perpustakaan pusat (yang letaknya di antara GSP dan gedung pusat UGM), tapi ternyata Mbak Nopi sedang ada di di rumah.

Yaah.. aku kemana yak?

“Ke rumahku aja yuk Va”, balasnya.Weeeh… Iya juga ya! Kenapa aku nggak kepikiran untuk ke sana? Hehe.. Dan, jadilah siang itu aku ke rumah Mbak Nopi :). Sempet nyasar sih, tapi yah, nyasar di Yogya mah masih mendinglah daripada nyasar di Jakarta. 😀

Beli nasi padang. Dua porsi. Karena mbak Nopi ternyata mau juga..

Sesampainya di rumah Mbak Nopi, nasi padangnya langsung kubuka dan “Aam..”. Laper banget. Hehe. Secara juga aku belom sarapan pagi tadi. Makan sembari ngobrol ngalor ngidul. Dan seselesainya makan, kuremas kertas coklat pembungkus nasi padang itu. Kutaruh diatas piring.

Aku selesai lebih dulu dari Mbak Nopi. Yaah, you know-lah, porsi makanku kan cukup banyak ^^b dan aku tipikal orang yang kalau makan, nggak bisa lama-lama (kecuali kalo sembari nonton).

Kebayang kan, gimana bentuk kertas coklat pembungkus nasi padang yang baru saja kuremas-remas? *Hmm.. berbentuk ‘bola nggak jadi gitu’ deh 😛

Dan, tahukah kalian, satu hal yang membuatku terkejut ketika Mbak Nopi melipat kertas coklat pembungkus nasi padangnya itu dengan rapi sekali. Sampai akhirnya berbentuk persegi panjang yang sudah terlipat-lipat. Wew!

kayak gini nih!

Hm.. foto yang diatas itu ilustrasi ajah. Kalo kertas yang dilipet sama mbak Nopi mah lebih kecil en lipetannya lebih rapi dari yang diatas. 😀 ..

“Mbak, ngapain dilipet-lipet bgitu sih?”, tanyaku.

“Hmm.. ini udah kebiasaan, Va. Hehe..”.

“Jyaah. Rajin amat, mbak!”, kataku lagi.

“Aku sama Mbak Nopus kan sama, Va. Kami OCD (obsessive compulsive disorder) gitu deh. Hehe.. Si Nopus malah lebih ini lagi, Va. Jadi ya, kalo ada plastik item kayak gini (kresek item, maksudnya!), pasti nanti dilipet gitu sama dia. Sampe kertas habis makan juga nanti dilipet sama dia. Waktu kutanya, ‘Ngapain si dilipet segala?’.. Dia bilang, ‘Biar sampahnya rapi, Nop’.. Aku aja heran. Eh sekarang malah kayak gitu. Hehe..”

—heh? Biar sampahnya rapi?? 😮 hooo.. Aku nggak pernah kepikiran sampe kesana!

Advertisements

8 thoughts on “Biar rapi!

  1. saya termasuk yang meremas-remas kertas bungkus makan sembarang mbak.. kantung plastik pun gitu, dikumpulin tapi ga dilipat rapi.. jadinya berantakan, heheh

    • kalo plastik sih masih mbak lipet, Mel.
      tapi kalo bungkus makanan, hm… kayaknya belom bisa bgitu deh.

      # tapi kalo dipikir-pikir, jadi lebih rapi ya. maksudnya, kalo semisal kita masukin sampah ke sebuah kresek yang besar, pasti bisa muat banyak sampah kertas hasil lipatan kita (kayak origami ajah, hehe)

  2. nah, ini sama kayak mbak Nopi, dulu teman kos saya yang sy tanya: kenapa harus dilipet2 gitu, eh akhirnya sy sendiri ikutan pula begitu.
    teman saya itu, si Antis itu, yang saya ceritakan di post lalu 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s