Jaman SMP : PR dari Sulung

Standard

Mumpung koneksinya lancar, yuk ah kerjain PR dari adek yang baik hati bernama Sulung. Hmm.. masa SMP ya? *mikir-mikir mau nulis apa.

Well, seperti yang pernah saya (sedikit) ceritakan di tulisan sebelumnya yang berjudul Jaman SD : PR dari sikupu –lulus dari bangku SD, guru saya yang bernama Pak Supadi merekomendasikan saya untuk mendaftar ke SLTPN 109 Kodam Jaya didaerah Kalimalang. Kata beliau, sekolah itu termasuk sekolah favorit. Waktu itu sih saya nggak begitu ‘ngeh’ pentingnya memilih sekolah favorit (dalam artian yang daya saing di bidang akademiknya tergolong tinggi), jadilah waya manut-manut aja sewaktu mamah mendaftarkan saya di sana.

Dan ternyata, ini skenario dariNya.. :’) Eh, kok malah jadi melow?  ^^B

Lima Kenangan Tak Terlupakan ya? Hmm.. bae lah..

1. Sekolah negeri tuh ternyata seperti ini yah?

Pertama kali ikut MOS, saya baru tau ‘rasanya bersekolah di sekolah negeri’. Soale kan SD saya di Muhammadiah. Sempet merasa heran waktu dapet seragam yang sama ama temen-temen yang lain: saya pakai kerudung dan saya kira rok seragam saya panjangnya sampai mata kaki (sama seperti seragam SD), tapi ternyata nggak. Roknya tetep selulut dan seragam atasannya (kemeja putihnya) cuma ada lambang OSIS di kantung atas sebelah kiri). Ini yang membuat saya bertanya, “Mah, kok seragamnya nggak ada nama Niva?”.. “Terus, kok di lengan atas sini nggak ada bet tulisan SLTPN 109 Jakarta sih?”.. “Roknya kok selutut doang ya Mah? Kirain panjang sampe mata kaki” dan sederet pertanyaan lainnya yang muncul karena saya ‘membanding-bandingkan seragam masa SD dengan seragam baru SMP ketika itu.

Dan jawaban mamah sangat singkat, “teh, sekolah swasta kan beda sama sekolah negeri. 109 ini kan sekolah negeri..”. *langsung diem dan ber-o-o ria.. 😮

2. Baca puisi di depan kelas

Waktu itu pelajaran bahasa indonesia. Tugas individu: harus membawakan sebuah puisi di depan kelas. Ya Allah.. groginya bukan main >.< .. Waktu itu nama saya ada diurutan ketiga dari atas, eh diurutan ketujuh apa yah? yah pokoknya mah begitu deh. Beda banget sama Sulung yang justru ‘hobi’ berpuisi didepan umum kalo saya mah boro-boro deh! Mendingan disuruh mengarang indah 2 lembar folio daripada baca puisi di depan kelas.

Jadilah ketika itu saya yang sebelumnya sudah latihan di rumah ternyata masih grogi juga. Saking groginya, waktu urutan nama ketiga dipanggil, tangan saya sudah keringat dingin. Muka pucat, bibir kelu, wes lah pokomen kayak orang sakit gitu deh +.+ . Dan sampai akhirnya nama saya disebut oleh Pak Nababan (guru bahasa indonesia saya), saya pun maju ke depan. Waktu itu diperbolehkan bawa teks, so daripada lupa mendingan bawa teks sekalianlah.

Maju. Dan menatap wajah teman-teman di depan saya *mulai panik. tarik nafas.. dan kalimat pertama pun terucap. nggak tau kayak gimana, tau-tau udah selesai ajah. Dan setelah itu, seisi kelas bertepuk tangan. *heh? nggak salah nih? .. Merasa aneh. Secara gitu ya, saya merasa intonasi saya nggak jelas, suara saya juga bergetar saking groginya, tapi emang sih -sesadarnya- saya pake gaya-gaya gitu deh *nggak tau tu gaya muncul dari mana 😀. Dan setelahnya, Pak Nababan memuji saya. *aiih.. jadi malu.

Kembali ke tempat duduk dan keringet dingin langsung menghilang. telapak tangan saya pun ndak berwarna putih (pucat) lagi. Hh… Udah ah! Cukup sekali itu mendapat tugas membaca puisi di depan kelas. *kapok.

3. Bertepuk sebelah tangan

Hihihi.. judulnya tendensius banget ya? Yup! Dibangku SMP inilah saya mulai menyukai lawan jenis lagi (waktu SD juga udah pernah suka sama temen cowok kok). Namanya hmm.. jangan disebutlah. Anggap saja ‘dia’. ‘dia’ ini orangnya pinter, seinget saya di tiga caturwulan tuh namanya selalu ada di deretan 10 besar. pake kacamata (waktu itu sih menurut saya rupanya imut-imut gitu ~halah!). jadi ketua kelas di kelas I. Waktu kelas I,  saya di I-5 dia di I-6. Kelas II saya di kelas II-2 dia di II-4, dan kelas III saya di kelas III-2 dan dia di kelas III-9. Oia, sekolah kami ini punya sebelas kelas ditiap tingkatnya. Jadilah ada 33 kelas dari tingkat satu SMP sampai tingkat tiga SMP :D. Banyak yak?

Nah, saya juga bingung, kenapa saya suka sama dia ya? Secara juga dia nggak pernah nyapa, nggak pernah ngajak ngobrol, jarang banget interaksi, tapi faktanya rasa suka itu tetap bertahan sampai saya kelas 3 SMP eh sampai saya kelas 3 SMA ding karena kami ternyata satu SMA pula. ~Hadeeh… derita cerita pun dimulai. Hahaha.. *ops. Yah, dia beberapa kali pacaran dan saya akhirnya ‘tau diri’ kalau saya harus bertepuk sebelah tangan. (ah.. itu mah dulu. sekarang sih malah bersyukur nggak pacaran di usia muda. hehe).

Begitu.

4. Nilai seratus untuk Fisika

Ah, subhanallah.. Senangnya bukan main sewaktu Bu Theresia membagikan lemabran ulangan fisika dan tertera angka 100 disebelah nama Anniva Sri Handayani. >.< .. Hiks, hiks. hiks. seumur-umur itulah nilai fisika terbaik yang pernah saya dapatkan. Eh, tapi jangan ngebayangin soal-soalnya susah loh ya. soalnya tuh mudah, beneran deh. Wong yang dapet nilai 100 bukan cuman saya kok dan kalau ndak salah waktu itu materi ulangannya tentang arus listrik. Setelahnya, sempet jug dapet 90 lebih dan yang lucunya begini:

Waktu itu kan saya sering bawa bekal nasi merah tuh. Nah waktu lagi pengayaan (tambahan belajar) kelas 3, sempet ada yang nyinggung-nyinggung ‘kok bisa sih saya dapet nilai 100?’. dan jawaban dari beberapa temen saya adalah: “ya jelaslah niva dapet nilai 100, dia kan suka makan nasi merah. Nasi merah kan gizinya lebih banyak dari nasi putih”.. *eh? iya po? Saya cuman bengong setelah mendengar jawaban mereka karena memang saya baru tau kalo nasi merah (beras merah) kandungan gizinya lebih banyak dari nasi putih (beras putih).. 😀  Hmm,, tapi itu ada korelasinya nggak sih?

5. Jadi pembaca doa di Upacara hari Senin

Yah, setiap kelas dapet jatah untuk jadi petugas upacara. Hmm ini kayaknya kelas 3 deh. eh apa kelas 2 ya? *lupa, hehe. Pembagian tugas pun dimulai. Ada yang jadi tim pengibar bendera (yang ini mah jelas-jelas anak paskibraka yang ada dikelas kami), ada yang jadi pemimpin upacara, ada yang jadi pembaca UUD 1945, ada yang jadi pemimpin tiap barisan, ada yang menjadi dirigen, dan beberapa tugas lainnya. Tinggal satu: pembaca doa.

Begitu disebut “siapa nih yang baca doa?”. Serentak mereka menoleh kearahku. *heh?

Nggak mau ah! Menolak dengan jelas dan alasan yang tidak masuk akal sih sebenarnya. Alasannya ‘kenapa harus aku?’.. Jawaban mereka, “soalnya kamu kan pake jilbab, Va..” ~hadeeh… jawaban yang aneh: kataku dalam hati. Menolak beberapa kali dan mereka pun membujukku beberapa kali pula. Akhirnya “ya udah deh, aku yang bacain doa”.. *pasrah.

Yah, ternyata tak seburuk yang dibayangkan. Dibilang bagus sih, nggak . Tapi dibilang jelek juga nggak :D.. Jadi ya gitu deh..

# Yey! PR nya udah slesai dikerjain. Tadinya mau nambah satu poin lagi, tapi nih mata udah ngantuk. Udahan aja deh ya.

Siplah! PR ini dioper ke:

Mila

Aryan

Asih

Ksatria

Dheka

– Ben

Advertisements

42 thoughts on “Jaman SMP : PR dari Sulung

  1. Dheka Aryasasmita Suir

    Wedeewww.. Si Emmbaa.. Ini toh pe-er-nya..
    Hehe.. Agak riskan gitu ke’nya kalo saya yang nyelesein pe-er- ini, khawatir terkuaklah masa SMP saya yang ‘hedon’ banget.. Hahaha..

  2. wah sama…. saya dulu waktu SMP pernah disuruh baca puisi di depan kelas.
    udah dihafalin sampai ngelotok… eh tiba di depan kelas langsung keringat dingin keluar.. hafalan langsung ilang semua… plus hanya tersenyum senyum ndak jelas sambil diketawain temen sekelas… wew…

  3. hehe…. setelah ada PR SD, sekarang sudah berkembang ke SMP ya…. Selamat deh yang dapet PR, dikerjakan yang baik ya….

    hehe…. saya juga suka baca puisi, tapi kalo fisika, aduh… duh…. sampe sekarang pun tetap saja ga bisa….

    • hehe..
      saya juga sebenernya mah agak agak gimana gitu sama fisika. *maap ya kalo ada yang merasa tersinggung =p

      kalo puisi, saya penikmat saja. pembaca puisi tapi baca dalam hati aja 😀

  4. Kalo waktu jamannya aku..
    Sekolah di SMP ato SMA negeri tuh,..
    Orang yang pintar,..
    sekolahnya murah
    JAdi berlomba-lomba untuk masuk ke sekolah negeri..

    Kalo jaman sekarang,sama aja negeri swasta..

    • iya teh, itulah alasan mamah sama papah nempatin saya di SMP negeri. kalo SD sih mereka milih muhammadiah karena faktor pendidikan agamanya 😀

      kalo sekarang, bukannya tetep lebih mahal biaya sekolah swasta y teh?
      ^^v

    • waaah..
      matematika dapet 100, pak?
      >.< keren!

      kelas 3 SMP satu kelas malah anjlok gitu pak nilainya..
      en dengan metode 'khusus' Pak Dedi (guru matematika kami), akhirnya nilainya bisa meningkat
      *sebenernya ini pengen diceritain juga, tapi poin di atas udah ada lima.. hehe

    • ~hohoho..
      ini nih Mab, (dulu) cintanya nggak pernah terbalaskan
      hihihi..

      # waah..
      spesialis pemimpin upacara dong? anggota paskibraka ya?

  5. Ahmad Alkadri

    Kemarin rasanya ada PR kaya’ gini juga, tapi yang SD… ini yang versi SMP ya? Bakalan ada versi SMA-nya ngga? 😛

    Dan jangan khawatir mbak. Mengenai bertepuk sebelah tangan, saya yakin sebagian besar orang di sini pernah mengalaminya. You’re not alone! :mrgreen:

    • pasti nanti ada PR jaman SMA deh (soktau: modeon)..

      # hehe.. yah, walaupun bertepuk sebelah tangan, paling nggak kan mbak tau kali mbak ini normal (masa puber remaja gituh! 😀 )

  6. masa SMP yang fantastik mbak :), subhanallah..

    **eeehhh jadi inget kalau PR masa SD dari anti belum tak garap.. ngaciiirrr ^^v
    *diuber sama teh niva

  7. Dulu tuh, masuk SMA negeri seperti punya rasa bangga tersendiri. Karna memang masuk sekolah negri rada susah. Ya karna dianggap sekolah negri itu pasti yg masuk pintar2.

    Kalau sekarang mah, sepertinya sama saja. Tergantung manusianya 🙂

  8. uwaa, makasih udah dikerjain PR-nya kak.
    maaf baru sempat berkunjung. hehe
    kalau habis bacanya, kayaknya wajar deh kakak g suka baca puisi di depan kelas. soalnya kakak anak eksakta. 100 buat fisika? pelajaran yang bagi saya seperti belajar bahasa planet mars? hehe
    salut. dah.
    oh, ya. saya juga sering jadi pembaca do’a waktu upacara. tapi waktu SMA. 🙂
    sekali lagi. terima kasih ya, kak.

    • ini mikirnya lama loh dek “jaman SMA yang berkesan tuh apaan ya?” … =P
      ~anak eksakta?
      hohoho.. dulu pengen banget kuliah di kedokteran, dek. makanya kenapa sejak SMP bela-belain dapet nilai bagus untuk pelajaran-pelajaran IPA. =)

      tapi pas SMA, Allah menakdirkan kakak di kelas IPS. Mulai deh saat itu berkarier di dunia per-IPS-an *halah..

  9. rahmat firdaus

    bertepuk sblah tangan…mmm…deskripsix sgt detil.klw ‘dia’ baca tulisan ni,bs gaswat jg kayax.
    dan…kunjungan pun berbalas 🙂
    #salam dari blogger amatiran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s