Honey and Lemon

Standard

** PERHATIAN! Tulisan ini bukan tentang honey, tapi tentang honey = madu 😀 **

Kedatangan seorang kawan dan dia bertanya banyak hal padaku: tentang sebuah rahasia. ~haiyaaah.. kalo rahasia mah nggak perlu disebut-sebut dong Va!

Berasa diinterogasi! Dan siang itu: tak ada angin tak ada hujan, sewaktu mendengarkan cerita kawanku ini, -kenyataannya- gusiku kepentok ujung dipan kasur T.T

Hiks.hiks.hiks.

Merasa aneh! *kenape nih kepala refleknya malah ke depan yak? Udah gitu, pake ‘nyium-nyium’ dipan segala –.–“.. Jadilah di dalam mulut terasa ada cairan yang keluar (darah, maksud sayah).

Nggak bisa memotong cerita kawanku ini, karena ‘adab’ mendengarkan bagiku adalah tetap stay tune sampai lawan bicara berhenti di tanda titik. Jadilah kutahan sakit ini selama beberapa menit. ~aih!! Percuma. Mau tak mau aku harus segera berkumur-kumur. Ah iya! aku kan punya vit.c dari IPI. Kutelan 2 pil sekaligus. Hahaha.. *OverDosis vitamin C nggak ya? –.–“

Singkat kata: cerita pun selesai. Aku melihat seorang mbak kos yang baru aja turun dari lantai atas. Namanya Yu Ela. Dosen muda asal Sumatra.

Aku: “Yu, punya madu nggak?”

Ayuk: “ada”

Aku: “Minta, Yu.. bolehkah?”

Ayuk: “boleh” (dengan logat khasnya). Naiklah Yu Ela menuju kamarnya dan aku mengikutinya dari belakang.

Ayuk: “Nih, tapi bukan madu biasa. Ayu Cuma punya madu yang warnanya putih kayak gini”.

Aku: “gak papa Yu, yang penting madu. Gusiku berdarah. Yu.. L “

Ayuk: “nih, bawa ajah”. *aiiih.. baiknya ayuk-ku ini..

Dan setelah itu, kuseduh satu sendok madu putih itu (namanya Bee Pollen Royal Jelly, Va..  bukan madu putih!) dengan segelas air mineral ber-merk MQ Jernih.. (hahaha.. satu perusahaan ternyata! Dari DT Bandung.)

Tak ada yang berbeda: maksudku, nggak terasa perih, nggak terasa sakit juga.. hmm.. sama ajah perasaan mah! Tapi yah, semoga menjadi lebih baik. Paling tidak, cairan merah itu sudah tak mengalir lagi T.T

Okeh! Hari ini harus beli madu! Apapun alasannya, aku harus punya madu!

Eh, harus ambil uang dulu ding buat bayar kos. Hohoho.. maap ya mbak En aku nunggak bayar kos. Dan ah iya! Sekalian ajah ke Perpus kota! Minjem buku apa kek gitu! Secara juga aye ngambil di sebelahnya UII Terban. Habis tuh baru deh beli maem en beli madu juga sari lemon di Purkam (putra kampus swalayan, pen.)

Yey! Berangkatlah bersama Hotaru ke beberapa lokasi yang dimaksud. Langsung ke inti aja ya: sampe di Purkam nyari-nyari madu yang dibutuhkan. Haiyaah.. kenapa nggak ada madu yang berlabel halal MUI sih?

–nggak nemu juga–

Eh, ada nih yang berlabel halal MUI! Tapi madu buat anak-anak. haduuh.. udahlah Va, gak papa. Yang penting kan khasiatnya!

Baca komposisinya. Baca khasiatnya. Nyari kapan kadaluarsanya. Dan lihat harganya 😀 .

Well, komposisinya komplit! Nih ya. ada: propolis, sari kurma, zaitun, habbatussauda, curcuma, en vitamin C. plus omega 3, 6, & 9.  Tuuh, lengkap kan? Merknya Syamil Honey (kayak penerbit buku ajah! Syaamil)

Awalnya mah mau nyari sari kurma aja. Tapi nggak nemu. Ya suw, akhirnya beli madu Syamil itu, walopun dikemasan tertulis:

2 bulan-1 tahun: 1 sdt  2x/hari..

1 tahun-3 tahun: 2 sdt  2x/hari..

4 tahun-12 tahun: 1-2 sdm  2x/hari..

Diatas 12 tahun: 3-4 sdm  2x/hari..

*Wew! Kalo 25 tahun, berapa sendok ya? xixixi..

Ya sudahlah.. yang utama mah diolesin ke gusi yang berdarah tadi en kalo nemu sari lemon, beli aja sekalian 😀 .

Ntar potonya ku aplod deh.

Mendapati you c 1000 di antara banyaknya minuman berwarna (teh, cola, minuman isotonic, dkk). Kulihat: JENG! JENG! Nggak ada label halal MUI. Hadeeeh.. gemana nih? Sari lemonnya cuman ada ini doang.

Hmm.. ku sms 3 apoteker yang baik hati: kawanku juga. Satu orang langsung membalas: “lihat aja kompisisinya, neng. Insyaallah halal kok. Aku malah sering minum you c 1000”. =D hohoho.. okeh!  Nggak pake lama, langsung kubeli tuh minuman.

Alhamdulillah yaah.. sesuatu! Udah nggak berdarah lagi setelah minum madu dari Yu Ela. En setelah makan, aku minum you c 1000 (sepertiga botol ajah, irit!). harusnya sih dihabiskan 1 botol setelah makan, tapi ya karna pengiritan, jadinya sepertiga aja. 😛

Menjelang tidur, kuminum madu yang tadi kubeli. Kalo di aturan pakai kan 3-4 sdm untuk usia 12 tahun keatas. Tapi tadi aku cuman minum satu sendok makan ajah :D..

Bener-bener nggak sesuai aturan pakai nih! Tapi Bismillah deh.. semoga kamu cepet sembuh ya Gus.. *ngomong ke Gusi.

Advertisements

6 thoughts on “Honey and Lemon

  1. wah setelah baca postingan ini langsung ke dapur memastikan madu yang saya beli ada label MUI nya. Soalnya kemarin pas beli kok lupa ndak diperiksa yah…

    dan alhamdulillah ada ^_^.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s