Cuci Mata di Toko Buku

Standard

Bosan pangkat tiga. Seharian mendekam di dalam kamar dan sama sekali nggak produktif.

Hey! Kamu harus jalan-jalan Va!

Suara hati menasihati.. Oke! Kuputuskan pergi bersama Hotaru menjelang Maghrib.. Hm.. masih sekitar jam 17.25 ding!

Niatnya sih emang mau Maghriban di luar. Di Masjid manaaa gitu. Mencari suasana berbeda. Habis tuh ke toga mas, terus beli maem then belanja deh (beli deterjen, shampoo, dkk).. ^^ yey! Berangkat sama hotaru!!

Awalnya mau ke maskam, tapi karena dirasa kejauhan dari toga mas, alhasil pergi ke toga mas dulu, parkir di sana. Liat-liat buku yang masih di deretan buku-buku baazar, terus karena udah hampir azan, langsung deh ke masjid di selatannya Toga Mas.

Haduh, aku lupa nama masjidnya –.–“.. Warna ijo gitu deh pokoknya.. deket kok. Jalan kaki juga nyampe. Yah, nggak nyampe 5 menit kok jalan dari toga mas ke masjidnya itu.

Sampe di sana, papasan sama seorang ibu (hmm.. simbah kali ya lebih tepatnya mah!) yang sepertinya mau ambil wudhu. Beliau menyapaku dan menanyakan sesuatu dalam bahasa jawa. haduuh,. aku lupa! ni si mbah nanyain asaku ato nanyain alamat rumahku ya? .. Dan dengan ‘polos’nya kujawab, “maaf mbah, saya nggak bisa bahasa jawa”.. *gubrak!

beliaupun tersenyum dan menanyakan ulang kalimat tadi, tapi yang sekarang sih in indonesia.. 😀 . Begini pertanyaannya, “tinggalnya dimana?”..

ooo… nanyain alamat toh. “di jalan kaliurang..” (sembari senyum juga.. biar lebih sopanlah ya).

“oo.. di jalan kaliurang itu ngekosnya yah?”..

“iya.. ngekos..”, jawabku singkat.

Dan setelahnya, beliau menuju tempat wudhu wanita. Aku langsung masuk ke dalam masjid. Menunggu azan dan tak berapa lama, azan pun berkumandang.. :’)

Kukira cuman aku berdua saja yang menjadi makmum wanita di sini. ternyata ada banyak! Ada beberapa ibu (warga sekitar) juga adek-adek yang sepertinya akan mengaji bersama selepas sholat nanti.. ^^ Dan tebakanku pun benar!  *CRING! CRING!

Kembali ke Toga mas. Dan setelah menitipkan jaket di tempat penitipan, buku pertama yang kupegang adalah:

17 Catatan Hati Ummi

Penulis: Asma Nadia

Harga Rp55.000 (diskonnya hmm berapa ya? lupa!)

# Wew! Kayaknya bagus nih! sebentar-sebentar, kok kayaknya (lagi) nih buku yang melatarbelakangi film Ummi Aminah deh. Kubaca sedikit dan ternyata benar! Yaah,.. boleh juga lah masuk ke list pertama.

 

Tetanggaan sama bukunya Asma Nadia, ada buku:

99 Cahaya di Langit Eropa

Penulis: Hanum Salsabiela RAis & Rangga almahendra

Harga Rp69.000 (diskon 20%)

# ini sih yang pernah dibedah di toga mas! tapi waktu itu aye nggak dateng. kata beberapa temen sih, isinya bagus. tapi hmm.. dipikir-pikir dulu deh ya!

Mampir ke rak yang deket sama alat-alat tulis, aku tertarik membaca sinopsis dari buku yang judulnya:

Buku Pintar Etiket Hijau: 300 Cara Bijak Ramah Lingkungan & Menghemat Uang

Penulis: Mien R. Uno & Siti Gretani.

Harga Rp99.000 (diskon 15%)

# heh? Rp99.000…!! uangnya ndak cukup buat beli deterjen dkk kalo aku beli nih buku. ntarlah kalo ada budjet lebih T.T  (padahal lagi naksir sama sesuatu yang bernuansa GO GREEN!)

 

Menuju rak bertuliskan NOVEL. Ngeliat satu persatu en JENG! JENG! Ada buku menarik yang judulnya:

Keabadian Cinta: Long & Lasting Love

Penulis: Ifa Avianty

Harga Rp55.000 (15%)

# sepertinya ini bernuansa melow.. secara juga ceritanya tentang sepasang suami istri yang sudah lama menikah tapi belum dikaruniai seorang anak olehNya. Hmm.. masukin ke list dulu deh. *lagi-lagi mempertimbangkan beberapa hal sebelum memutuskan membeli.

 

Masih di deretan rak yang sama. Dan kudapati lagi buku yang ditulis oleh penulis yang sama (sebenernya sih aku tertarik sama cover bukunya 😀 :D).. Bukunya ini:

9 Weedings and a Wish

Penulis: Ifa Avianty

# kubaca sinopsisnya. haiyaah! bener-bener tentang pernikahan dan rumah tangga lagi sih? (lagi sensi sama kedua topik itu). Sepertinya sih bagus, cuman hmm.. yang lagi kucari kan tentang motivasi (menulis), jadi nih buku nggak pas sama kebutuhanku saat ini. Catet dulu ah judul en harganya~..

 

Balik ke rak yang ada Buku Pintar Etiket Hijau, disana ada juga bukunya Andrea Hirata:

Dwilogi Padang Bulan

Harganya juga lupa. berapa yah?

# nah! ini baru pas! ada episode jatuh bangunnya si tokoh utama. cuman, karena budgetnya terbatas alias cuman bisa beli satu buku aja, jadi hmm.. belinya sekalian dua aja deh ya! biar ndak penasaran sama kelanjutan ceritanya.. *cari-cari alesan =p

***

Dan setelah kesana kemari, kucoba mencari beberapa judul buku yang sudah lama kutaksir. Pertama: karyanya Tere Liye, kedua: karyanya Helvy Tiana Rosa, ketiga: Dwilogi Three cups of Tea .. Dan list pun bertambah!

KMGP jadi masuk ke list yang sudah kubuat sebelumnya. Dwilogi Three cups of Tea juga udah masuk list, sayangnya tuh buku lagi kosong :(.. dan begitu kuketik nama Tere liye.. JENG! JENG! ada novel baru! Judulnya Kau, Aku, dan Sepucuk Angpao Merah

Ihiiy!! Kisah cinta gitu deh!

*ah sudahlah! walopun nggak sesuai ‘target pertama’, akhirnya pilihan jatuh ke buku Tere Liye.. ^o^ ~hohoho..
alhamdulillah yah! setelah jalan-jalan sore (plus malem) bersama hotaru, suasana hati jadi membaik begini ^^
nb: tadinya mau aplod cover bukunya, tapi loadingnya lamaaa banget, nggak jadi deh. search di mbah google aja ya 😀
Advertisements

24 thoughts on “Cuci Mata di Toko Buku

  1. Ahmad Alkadri

    Mirip-mirip sama saya… kalau ke toko buku kadang bingung, banyak buku yang mau dibeli tapi duitnya nggak cukup. Tapi rasanya puas banget bisa lihat-lihat buku-buku tersebut di sana :mrgreen:

  2. Wuiddih, jalan2 ke toko buku selalu menjadi sahabatku tiap bulannya, Va. karena minimal dalam sebulan aku harus menyelesaikan satu buku baru. alhamdulillah tercapai selama saya kuliah dijogja (bahkan lebih). Ayo kita galakkan membaca! Karena membaca akan mencerdaskan kita, membuka wawasan kita, dan bisa membuat diri kita menjadi rendah hati. *disini gak bisa.. 😦

    • hehe.. kalo saya sih Be, sebulan harus beli buku. masalah dibaca kapan: itu tergantung 😀 😀
      @ serupa tapi tak sama.

      sampe kapan di jepang, be?

  3. akhirnya kemarin aku beli Kau, Aku, dan Sepucuk Angpao Merah lho mbak
    tapi masih nangkring rapi di pojokan kamar.. nunggu antrian buat dibaca

      • Muhammad: Lelaki penggenggam hujan belum selesai2 bacanya, bukunya gede sih,susah dibawa…
        Kau, Aku, dan Sepucuk angpao merah..
        sama trilogi Ronggeng dukuh paruk..
        dan serial vampirnya darren shan.. banyak ya. hahaa

      • Ronggeng dukuh paruk itu roman lama mbak, yang diangkat ke layar lebar dengan judul Sang Penari itu lho..

        kalau serial vampir darren shan itu serial fantasi yang dulu sempet mel baca waktu smp, kemarin versi lengkapnya lagi diskon, jadi mel borong, pingin baca lagi

  4. pas kemaren habis temenan di FB, aku liat kamu ngupdate status soal buku nya tere liye ini. hihihihi.. paaas banget. aku udah mulai baca buku ini dari awal tahun, tapi kelupaan melulu buat ngelanjutin,
    hiks. jadi baru kelar tadi malem deh 😦

    sukaak banget sama buku ini, walaupun endingnya anti klimaks banget (iya sih, harusnya emang kalau ending yah anti klimaks yak. hahahahhahaha..

    btw, kenapa kita gak ketemua yah pas di Togamas? atau di kampus? hahahahha..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s