Episode lawan jenis

Standard

Cerita pertama

“Bu, kenapa ya perempuan itu merasa lebih nyaman berbagi cerita dengan lawan jenisnya?”

-Eh?

Dijawablah sekenanya oleh si penjawab, “karena sudah fitrahnya. mungkin”.

“Maksudnya?”.

“Yaah seperti dua kutub magnet yang saling tarik menarik. Saling mengisi”, jawabnya lagi.

“Oh gitu”

“Tapi yah, simplenya gini aja sih. Kalau si perempuan ini merasa lebih nyaman berbagi cerita sama lawan jenis -padahal dia tahu bahwa semakin besarnya interaksi dengan lawan jenis akan berpotensi menimbulkan ‘sesuatu’ dan dia masih melakukan hal itu. hmm bisa jadi dia lagi jauh sama Allah..”

“….”

“maksudku gini, kenapa dia nggak cerita sama temen perempuannya aja? sahabatnya, mungkin. atau temen ngajinya, mungkin. atau kakak angkatannya, mungkin. atau yang lainnya..”

“hmm bgitu ya? ..baiklah”

 

 

Cerita kedua

“Dek, kenapa ya ikhwan itu rada gengsi kalo kita panggil ‘adek’?”

“Hohoho.. aye juga nggak tau, mbak”. jawabku singkat.

“Mbak tuh ya, punya kenalan seorang adek angkatan. Dia anak 2007. Beda 3 tahun-lah sama mbak karena sebenernya dia angkatan 2006. Nah, dia nih udah mbak anggap sebagai adek sendiri. Malah kadang dia tuh baeee banget sama mbak. Kalo semisal dia mau mudik, dia pasti tanya ‘mbak, aku mau mudik. mbak mau oleh-oleh apa?’.. tuh. liat kan? udah kayak adek-kakak gitu?!”

“Iya juga ya mbak..”

“Sampe akhirnya mbak memanggil dia dengan sapaan ‘dek’. tau nggak Va, masa dia komentar gini, “mbak, kita kan cuma beda 3 tahun, janganlah panggil saya dengan ‘dek’ -karena kita nggak tahu apa yang akan terjadi nantinya”..

(hahaha.. aku ketawa sewaktu mbakku ini mengatakan hal itu)

“Ya ampuun mbak! Sama persis ama apa yang kualami. Nih adek angkatan juga bilang begitu ke aku. Katanya, ‘afwan, jangan panggil saya ‘dek’ karena kita cuma beda satu tahun’.. ada pula yang protes karena katanya cuman beda dua tahun aja! –aneh nggak sih, mbak?

“Mbak tuh manggil dia ato ikhwan-ikhwan yang usianya lebih muda dengan sapaan ‘dek’ biar nggak ada sesuatu gitu loh sama mereka!”

(CRING. CRING. aku juga setuju, mbak)

“Kalo kita manggil mereka dengan sapaan ‘dek’, itu kan maksudnya biar kita bisa meminimalisir adanya VMJ ato hal-hal yang serupa seperti itu. Nah, kalo kita manggil ‘dek’, kan rasanya jadi kayak kakak adek walopun tetepan juga kita harus tau batasan-batasannya karena kita bukan nonmahram..”

~hmm.. betul betul betul! aku setuju banget mbak!

“Iya, mbak. Tapi aku juga nggak tahu jawabannya: kenapa ikhwan-ikhwan itu nggak mau dipanggil ‘dek’ sama akhwat yang usianya diatas mereka ya?”

**kalau kalian adalah ikhwan, tolong dong jawab pertanyaan diatas

Advertisements

43 thoughts on “Episode lawan jenis

  1. Saya setuju dengan pendapat pertama. Kenapa banyak perempuan curhat sama lawan jenisnya. Emang sudah fitrahnya begitu. Seperti dua kutub yang tarik menarik. Hanya saja hal itu bagusnya bagi suami istri. Kalau di sekolah. Cewek sama cewek, kebanyakan ngerumpi atau ngegosip. Begitu juga sebaliknya.

  2. saya bukan akhwat … berarti ikhwan, ya? heuheu ๐Ÿ˜€
    emang kadang risi kalau dipanggil adek sama perempuan yang deket itu. mungkin ikhwan itu gak mau dianggap anak kecil kali hehe ๐Ÿ˜€

      • hahaha … tidaaak! aku diragukan … ckckckc *muhasabah dulu*
        sebetulnya, masalah selera aja kali yaaa … saya sih kurang suka hehe ๐Ÿ˜€
        Dengan catatan, si penyebut “adek” itu memang masih terlihat sebaya (mau beda berapa pun). Kecuali, yaaa, yang manggil emang udah Mbak-Mbak banget (yang kelihatan 10 tahun lebih tua) atau Tante-tante, ya gak apa-apa hehehe ๐Ÿ˜†

  3. wahhh kanapa ya ????
    sepertinya saya juga gak suka kalo dipanggil dek ????

    kenapa ???

    mungkin karena saya laki laki!
    laki laki itu pemimpin diantara kaum wanita, gak pernah denger deh pemimpin dipanggil dek.

    laki laki punya kehormatan diatas namanya *whahahahahah mungkin
    wallahu’alam

    d(^o^”)

  4. lebih seneng manggil dg nama dan menyertakan antum klo ngbrol, etapi gak juga siy. nama2 aja biasanya.. dan mereka yg gak boleh manggil nama aja ke titinnya ;d

    gaktau ya, berasa kalo manggil dek malah berasa ada sesuatu *krna niatnya gda sesuatu itu* #IMO

    • kalo aku sih teh, manggil adek biar dia tahu bahwa aku lebih senir dari dia
      jadi nggak ada tuh istilahnya ‘sesuatu’ sama mbak angkatan
      ~hohoho..

      tapi yah, lebih sering manggil nama sih

  5. menarik juga pembahasannya,.,, saya sering jadi sasaran temen saya untuk berbagi. tapi rasanya enggak eank untuk nolak,meskipun kadang saya begitu sibuk…

    kunjungan pertama
    salam kenal dan follow balik juga
    Revolusi Galau

  6. rahmat firdaus

    kalau saya bukannya tidak mau dipanggil “dek”,
    cuma uni-uninya saja yg tidak berani manggil “dek”
    ๐Ÿ˜€

  7. retnotirtoarum

    betul banget tuh mbak, artikel yang kedua. padahal yang saya panggil ‘dek’ itu temennya adekku yang usianya lebih muda 6 tahun dari saya.. kalo aku tanya kenapa, dia jawabnya malah “cukup panggil nama aja mbak, kan nantinya nggak tau akan berubah jadi apa?” nah loh.. gimana tuh mbak??

    • hmmm…
      ini hal yang sama yang terjadi sama mbak dan kawan mbak..
      kalo kawan mbak malah tetep manggil dia dengan ‘dek’.. karena JELAS-lah ya usianya terpaut jauh sama kawan mbak tuh (3 tahun) dan pada akhirnya, si ikhwan inipun ‘meng-mbak-kan’ kawan mbak itu.. (pasrah dengan panggilan ‘dek’..)

      hehe..

      • retnotirtoarum

        iya deh,, kalo gitu tetep retno panggil adek aja.. smoga dianya pasrah juga kayak kawan mbak… hehehe,, ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s