Menjadi Seorang Menantu #1

Standard

 “Hindarilah dulu membahas bahwa anda tidak bisa memasak dan jangan yakini itu akan sangat menjadi perhatian mertua. Tidak! Akan terasa jauh lebih berharga baginya memiliki menantu berakhlak mulia dibanding sekadar memiliki seorang tukang masak bagi anaknya”. (Baarokallohulaka: Bahagianya merayakan cinta. Salim A. Fillah)

***

Menjadi seorang menantu itu.. hmm.. kurasa, untaian kalimat-kalimat diatas itu sudah mewakili apa yang tengah kurasa ketika itu. Persis setelah status baru kusandang: seorang istri.

Tentang memasak

Inilah yang membuatku ngebatin, “mendingan ujian SIM C deh daripada ujian masak di depan mertua T.T ..” *jeritan hati seorang istri yang belum bisa memasak.

Masak? Hmm aku bisa kok! Masak air, bikin mie instan, buat nasi goreng, bikin nutri gel ato agar-agar, hmm goreng kerupuk (opak, dan sejenisnya), goreng ikan, goreng telor (mata sapi atopun dadar), hmm apa lagi ya? ^^b

Ah iya! pernah juga bikin sayur sop ama tumis kangkung, tapi yaaah buntut-buntutnya mamah juga yang turun tangan –.–“ . tentang takaran, tentang bahan-bahan, semuanya bersumber dari mamah karena –jujur deh- aku nggak pernah ikut mamah belanja sayuran tiap pagi. *haiyah! Terus kamu ngapain aja pagi pagi buta begitu, va?

Ih.. kok jadi nyalahin aku sih? *monolog: modeon.

Kembali ke topic utama. Menjadi seorang menantu itu seharusnya bisa memasak. Iya nggak sih? Secara ya, “anakku nanti dibikinin makanan yang kayak gimana yah sama istrinya?” .. ~hehehe.. kalimat itu sih muncul kalo misale anak laki-lakiku baru aja menikahi seorang anak gadis. Tapi Mah, tenang ya Mah, nanti neng carikan makanan yang halal dan thoyyib buat anak pertamanya mamah ini =) .

Dan akhirnya, ujian itupun tiba juga!

Pada hari dimana aku menginap di rumah mamah Iwat dan paginya aku membantu mamah mempersiapkan sarapan untuk semua anggota keluarga seisi rumah. Ada mamah, bapak, si aa, agung, gusti, endah, bangkit, opik, juga babu (nenek dari mamah), plus aku.

Ceritanya, pagi itu mamah pengen bikin kentang balado. Jadilah aku membantu mamah Iwat mengupas kentang dan memotong-motongnya menjadi dadu. Dan yah bisa ditebak dong, hasilnya nggak sama gitu ukuran dadunya. >.< haduuh.. bagaimana ini?

Mamah cuma bilang, “gak papa neng, nanti mamah potongin lagi”.

Huhuhu.. sebenarnya udah cukup terbiasa bantuin mamah cicih di rumah kalo mamah cicih bikin menu yang sama, tapi nggak tau kenapa kemaren itu kok bentuknya jadi nggak sama ya? T.T jangan-jangan karena grogi tingkat tinggi.

Ujian itu belum selesai, ternyata!

😀 😀 .. hohoho.. yah, yang namanya peserta ujian, udah nggak bisa kabur lagi dong yah! 😛 oia, btw, anyway busway, sebenernya sesi ini bukan ujian ‘resmi’ yang dikasih mamah Iwat ke aku, ini mah dari sudut pandangku aja sebagai menantu (baru) di keluarga si aa alias keluarganya si doi ^^.

Selesai motong-motong kentang jadi bentuk dadu, mamah sempet ke rak piring (ngambil ini ngambil itu) sementara kompor sudah menyala dan wajan yang berisi minyak goreng itu sudah mulai panas. Antara pengen masukin tuh potongan kentang atau nunggu mamah Iwat balik dari tempat yang ada rak piringnya. Lima detik, sepuluh detik, lima belas detik, mamah Iwat belum kembali juga. “waah kalo bgini caranya, nih minyak keburu panas en nanti bisa bisa kentangnya gampang gosong kalo dimasukin ke sana. Kugoreng ajalah ya”.. *mencoba meyakinkan diri sendiri bahwa keputusan untuk menggoreng adalah piilihan yang tepat.

JRENG. JRENG. Kentang kumasukkan dan kugorenglah kentang itu (seperti yang pernah kulakukan di rumah). Beberapa menit berlalu tapi mamah Iwat belum kembali dari TKP. Hmm mungkin mamah siap-siap sebelum berangkat ke sekolah. Dan ternyata tebakanku benar.

Kloter pertama dari kentang yang sudah kugoreng itu masih ditiriskan dan o-ow.. ternyata warnanya bukan kuning kecoklatan, tapi coklat kekuningan >.< *hadeeh.. ini mah gosong namanya, va! T.T mamaaaah.. maafkan aku..

Mamah Iwat cuma tersenyum dan katanya, “gak papa, neng. Dulu juga mamah nggak bisa masak kok”. *merasa terhibur walaupun rasa bersalah itu belum hilang sepenuhnya. Secara, kalo gosong, enak gak ya nanti pas dimakan? +_+

“Maaf ya neng, baru juga nginep disini, malah ngerepotin gini. Malah ikutan masak..”, tambah mamah. ~Haduh si mamah, itu mah emang udah tugasnya neng bantuin mamah.. mamah jangan minta maaf gitu dong.. neng jadi merasa bersalah nih.

Akhirnya, kloter selanjutnya dihandle sama mamah Iwat. dan hasilnya sungguh berbeda, saudara-saudara! kalo kentang hasil gorenganku itu warnanya coklat kekuningan, nah kalo yang digoreng mamah Iwat itu warnanya kuning kecoklatan. Kalo pake bahasanya Lina: “nenek nenek gondrong juga tau kalee mana yang hasil gorenganmu dan mana yang hasil gorengan mertuamu..” 😀 😀 

Dan akhirnya, kentang itupun dijadikan satu lalu ditambahkan bumbu (cabe dkk) yang sudah dihaluskan. Dan jadilah kentang balado!

Yey! Btw, bapak en adek-adek ipar pada nyadar nggak yah kalo tuh kentang ada yang gosong sedikit? :P.. Kalo ada yang ngeh, maafkan ya..

Aku ingat betul, petuah dari Mbak Eny (mbak kosku di annida), dari ummi Umi Munawiroh, dan dari beberapa teman akhwat yang sudah lebih dulu menikah (aih, sumbernya banyak juga yah!) bahwa, “Nanti, kalo tinggal satu atap sama keluarga suami especially sama mertua kita, rajin-rajin ke dapur ya.. kalopun kita belum bisa masak, gak papa.. yang penting kita mau bantu-bantu mertua nyiapin ini-itu dan disana kan kita bisa sekalian belajar tentang ‘menu yang disukai suami tuh yang kayak gimana sih?’.. Poin utamanya adalah: komunikasi sama mertua perempuan (aka ibu, mamah, umi atau apapun itu sebutannya) tuh ternyata lebih banyak terjalin di dapur loh!”

😮   ~Hooo.. bgitu ya!

Maka, ketika aku menginap di rumah Mamah Iwat, kulakukan sebagaimana yang kubisa. Termasuk memotong kentang dan menggorengnya (walaupun tak maksimal.. hehe).

**baru bisa posting sekarang juga. 😛

Advertisements

6 thoughts on “Menjadi Seorang Menantu #1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s