SEHAT selama RAMADHAN

Standard

Subhanallah! Datang ke Mardliyah pagi tadi membuatku merasa lebih fresh dari kemarin :D.. secara, kerjaanku mendekam di dalam kamar ajah: kecuali beli ini itu ke luar en kalo harus ke ATM. Awalnya masih 50-50 gitu mau ke  Mardliyah ato nggak, tapi setelah Hani bilang  “eh, besok dokter Probo mbak yang ngisi? Aku datang ah.. seru tau mbak kalo dokter probo yang ngisi. Lucu banget gitu dokternya, mbak..”.

Ah lagilagi termakan ‘omongan’ orang lain. Hehe.. tapi gak papa lah.. kan ini dalam hal kebaikan 😀 ..

Berangkatlah aku dan Hotaru ke Mardliyah. Berangkatnya telat :(. Tapi gakpapa sih, tadi pagi tibatiba aja pengen suara si doi, jadinya ngobrol dulu deh (via telepon). *eh, kenapa jadi nyebut nyebut si doi? 😛

Sampai di Mardliyah, “Weeh.. sepi amat! Udah pada mudik kali ya?” (ngebatin).

Baru duduk sebentar, aku udah ketawa ngekek dengerin ucapan-ucapan pak dokter. Hadeeh.. jadi menyesal kenapa nggak dateng dari awal ya? 😦 ..

Oke! Mari kita rangkum.

Waktu aku datang, dokter probo lagi ngebahas tentang siapa yang paling beresiko kena stroke dan serangan jantung. Dan jawabannya adalah: orang yang merokok! Itu yang pertama. Dan yang kedua itu kegemukan/obesitas. Tau gak sih, waktu dokter probo nyebut kata kegemukan itu, dokter probo langsung bilang, “ini maaf maaf loh ya! saya nggak bermaksud menyinggung orang-orang yang gemuk. Maaf maaf aja kalo misalnya ada yang merasa gemuk. Beneran deh, saya nggak bermaksud menyinggung” (dengan ekspresi yang serba salah gitu deh!).

😀 😀

Dokter Probo bilang, “orang yang gemuk itu, bisa mempersempit pembuluh darah. Bisa mendesak ato menekan organ dalam kita, kayak jantung, paruparu, juga yang lain”.

“Jadi”, katanya lagi, “kalo misale disini (megang pinggulnya sendiri) udah ada lipetan, terus disini (megang perutnya sendiri) juga ada lipetan, terus disini (megang pipi), disini (megang dadanya), disini (megang kakinya) juga udah ada lipetan lemaknya, dan kita tetep makan makanan bersantan, tetep makan gorengan, ditambah lagi makan yang manis manis, waah.. weis lah…. “ (sembari geleng geleng kepala).

“Itulah kenapa Allah mengingatkan kita di surah Al A’raf (kalo aku gak salah denger): nggak boleh makan secara berlebihan. Jadi, dikurangi ya makanan bersantan, goreng-gorengan, juga yang manis manis”..

Sebenernya ada rumus P-U-A-S-A dari dokter probo biar puasanya lancar jaya! Tapi aku nggak nyatet T.T  ..

Oh iya! dokter probo nyampein manfaat dari puasa (di bulan ramadhan) dari segi kesehatan:

P-erbaikan berat badan, tekanan darah, dan pikiran

(maap, nggak nyatet, hehe)

U-jud kelainan kulit (aku dengernya sih ‘ujud’, tapi aku sendiri gak tau apa artinya. Apa itu bahasa jawa ya?).

ada penelitian yang membuktikan bahwa dengan berpuasa, kulit kita lebih terjaga. hmm gemana ya ngebahasainnya? (harap maklum, saiya bukan anak kesehatan).. jadi, kalo dokter probo bilang, “orang penderita penyakit eksim, jamur kulit ato semacamnya, kalau dia berpuasa, sakitnya itu pasti pelanpelan akan hilang”.

gitu.

A-lat dalam

Yang ini ada hasil penelitiannya loh! Jadi dengan puasa tuh, kerja ginjal jadi lebih baik daripada kerja ginjal saat tidak berpuasa. Ini hasil penelitian di Jakarta. Yang kedua, liver. Liver juga jadi lebih sehat. Yang ini aku nggak begitu nge-dong sama penjelasan dokter probo, tapi yang kudenger sih ini berdasarkan hasil tesisnya beliau sendiri.

S-perma (ini S yang pertama)

~hahaha.. kalo yang ini lucu banget! Asli deh! Maksudku, waktu dokter probo ngejelasin tentang poin ini, aku eh kami sampe ngekek ngekek dengerin penjelasannya. Kalo mau dibuktiin, donlot aja di www.radiokrph.com .. semoga udah diaplod ya. soale tadi pagi belom ada. mungkin tadi pagi belom diaplod 😀

Jadi gini, dokter probo bilang, dokter yang meneliti tentang sperma dan puasa itu ternyata seorang dokter perempuan 😮 .. #eh?

Nggak sendirian. Tapi bu dokter ini meneliti bersama timnya.

Nah, lucunya adalah ketika dokter probo menceritakan secara lisan pake bahasa beliau (yang ala kadarnya alias lucu banget!). “Jadi gini, penelitian ini dilakukan oleh seorang dokter perempuan. Waktu saya tahu, saya juga kaget. Mungkin gini kali ya, …”

“mas, mas, (dokter probo memerankan diri sebagai bu dokter yang dimaksud. Beliau mencolek-colek mas MC yang duduk di sebelahnya) .. mas, mas.. njaluk sperma”. –.–“

~gubrak! Jelaslah semua hadirin pada ketawa. Secara gitu, mimiknya dokter probo datar gitu pas ngucapin kalimat tadi. Kebayang nggak sih kalo apa yang diperagain sama doter probo tuh bener-bener dilakukan sama bu dokternya? 😀 😀 😀 .. #yang jelas, nggak mungkinlah ya.. 😛

Lanjut!

“mas, mas, njaluk sperma..”, kata dokter probo. “lah, habis itu, dicek deh, ‘ooh.. ini sperma yang aktif ada sekian, dan yang  mati ada sekian’.. terus dicatet catet sama si dokter dan tim-nya (ceritane lagi memerankan si bu dokter).

“itu dilakukan sebelum puasa loh ya! nah, pas puasa, dia minta lagi, “mas, mas, njaluk sprema..” (dengan mimic yang sama kayak diawal en nyolek nyolek mas MC yang salting karena jadi korban dari monolog yang dilakukan oleh dokter probo).

~hahaha… sabar ya mas MC..

“habis itu dicek lagi gimana pergerakan spremanya dan lain-lainnya”, tambahnya lagi.

“ini beneran loh ya! ini penelitiannya dokter purwaningsih di YARSI. Coba aja cari artikelnya: dokter purwaningsih dari YARSI. Tapi kalo udah nggak ada, yah berarti cari di YARSI-nya aja. Hehe..” (aku sih dengernya dari YARSI 😀 )..

“terus”,  lanjutnya, “setelah puasa, diminta lagi tuh spermanya..” ‘mas, mas, njaluk sperma meneh.. (sembari ketawa tawa)”

~gubrak!

Dokter probo ngomong pake bahasa jawa, yang kalo kuartiin kirakira begini, “lucu ya! orang mah minta apa gitu, ini malah minta sperma. Gemana coba caranya ngambil sperma? Hehehe.. “. Ini mah candaan ajah. Karna bagaimanapun juga, hasil penelitian ternyata menunjukkan bahwa:

  1. Orang yang puasa itu (lakilaki loh ya!) kualitas spermanya pasti bagus. Lebih bagus daripada waktu lagi nggak puasa.
  2. Orang yang rajin puasa itu, biasanya subur. Coba deh cermati para ustad, kyai-kyai itu, pasti anaknya banyak toh! (pas bilang kalimat ini, ustad nyebut, “saya mah masih sedikit anaknya. Cuman ada 6”. #heh? 6 dibilang sedikit?.. “kalo dibandingin sama ustad-ustad saya juga para kyai itu, ada loh yang anaknya sepuluh, belasan gituh. Ah saya mah Cuma 6. Sedikiiit. Hehe.. eh tapi kalo di Sardjito sana jumlah anak saya yang paling banyak, hehe).

Oke! Lanjut ke S yang kedua ya..

S-embuhnya cepet (ini S yang kedua)

Ini terjadi di kasusnya Muhammad Ali yang petinju itu. kata dokter probo, Muhammad Ali itu kena Parkinson, dan akhirnya sama dokternya si Ali ini diminta untuk berpuasa. Jadi, mengonsumsi obat tapi ditambah dengan ibadah puasa. Dan ternyata penyakit Parkinsonnya malah sembuh secara cepat.

Jadi, pada dasarnya, puasa itu nggak membuat kondisi jadi makin sakit. TAPI memang ada beberapa penyakit yang kalo dengan berpuasa itu kondisinya malah memburuk; itulah kenapa para penderita penyakit ini tidak berpuasa: misalnya sakitnya itu muntah darah, atau sakit ginjal yang butuh asupan cairan lebih banyak dari yang lain. Kedua penyakit ini malah nggak boleh dibawa berpuasa.

A-wet muda

Maap ya, untuk poin ini aku nggak nyatet penjelasannya ^^b

itu dulu deh. nanti kalo ada tambahan, tak edit wae tulisanne.. btw, kok gak bisa di shift-alt-T ya?

baiklah! mari kita kembali ke krispiswit.. 😀

KRPH Kamis, 19 Juli 2012

Pemateri: dokter Probo

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s