Males liqo’ ?

Standard

Hahaha.. ini pengalaman pribadi aja sih. Ceritanya, pekan kemarin (sebut saja hari Jumat) jadwal rutinku sama seperti biasanya. Beberes rumah: mulai dari nyapu, ngepel, cuci piring, buang sampah, cuci baju-jemur baju, nyicil nyetrika juga leyeh-leyeh.. *ops.

Pekan kemarin, pertemuan keluarga kecil itu jatuh pada hari Jumat dan waktunya sekitar hmm beberapa menit menjelang ashar. Aku yang masih belum bisa membagi waktu ini sering kali terkapar (alias kecapekan) setelah beberes beberes rumah. Sebenernya sih, kalonya pinter bagi waktu, dua jam aja cukup untuk nyelesein itu semua. Tapi yah karena ada leyeh leyeh itu tadi, jadinya 5 menit 10 menit berasa kurang =p.

Oh ya, kembali ke judul.

Sebelum liqo’

Jam 1 siang, persis setelah si doi pulang dari sholat jumat, aku ikut ke kantornya. Bukan mau nebeng ato  maen maen ke kantor si doi loh ya, tapi mau pake si skupi. Jadi setelah doi sampe kantor, si skupi kubawa pulang tuk kupake ke tempat liqo’ sore harinya. Nah, setelah ngater si doi ke kantor, si skupi harus diisi dulu karna (hampir) sekarat. Si doi aja sampe ‘mewajibkan’ beli bensin dulu walopun eceran sebelum pulang, yang penting 1 L masih kebagianlah. Karna pernah juga waktu mau anter si doi ke kantor ternyata bensin habis (dan kami tak ingat untuk mengisinya) dan akhirnya ndorong-ndorong si skupi sambil nyari tukang bensin eceran yang ada di sepanjang A. Yani.

Mungkin khawatir kejadian serupa terulang, terlebih kalo itu terulang maka cuman akulah yang akan ndorong-ndorong si skupi menuju pom bensin ^^b. ‘kasian banget si neng kalo si skupi mogok di tengah jalan’, gitu kali ya pikir si doi. *GR: mode on

Oh ya, Jumat itu sebenernya mah ruternya begini: rumah-kantor-bank BCA-pom bensin-rumah lagi. Itu berdasarkan urutan posisi keempatnya biar nggak mau bolak-balik. Cuman, berhubung yang keingetan pertama kali adalah isi bensin, jadinya aku langsung menuju pom bensin (sambil lirak lirik sapa tau ada tukang bensin eceran). Wew. Ternyata nggak ada tukang bensin eceran yang jualan, sodara-sodara! *berdoa saja semoga masih dapat jatah di pom bensin nantinya).

Sampe di pom bensin, HAH..?!

Ngantrinya panjang bet. Empat baris motor en itu udah hampir sampe pagar pembatasnya. Hahaha.. alamat bakalan lama ini mah. Hh.. ya sudahlah.

Ngantri di sana dan alhamdulillahnya masih kebagian jatah. Nggak isi 1 L lagi, tapi isi sampe penuh. Habis dari pom bensin, langsung nyari bank BCA. Hohoho.. ternyata bank BCA-nya udah kelewat jadinya harus muter dulu.

Nyampe BCA sekitar jam 2. Nggak begitu rame seperti biasanya. Langsung ambil slip setoran tuk transfer en duduk manis di bangku antrian. Berharap cuma 10 menit ada di sana, karena pengen istirahat dulu sebelum berangkat liqo’. =D

Sebelum pulang, aku ke ATM-nya dulu. Dan habis tuh, pulang deh.

Wew! Macet banget di sepanjang A. Yani +.+ .. hadeeeh..

Sampe rumah sekitar jam 3 kurang. Bagaimana ini? Belom siap-siap tuk liqo’.

Nah! Di sinilah terjadi sesuatu. —.—“

Kunci rumah tak ada di tas, sodara-sodara!

Bongkar-bongkar tas sampe ngeluarin semua isinya, nggak ada juga. Rogoh-rogoh kantong jaket, nggak ada juga. Buka bagasi skupi, nggak ada juga. T.T jangan jangan tuh kunci jatoh di suatu tempat..

Mencoba mengingat kira-kira dimana si kunci jatoh. Kalo nggak di BCA, kayaknya di pom bensin deh. mungkin tuh kunci jatoh pas aku lagi ribet ngeluarin uang yang ada di tas.

Mau nggak mau, akhirnya balik menyusuri jalan semula. Sembari tengok-tengok ke jalan raya, siapa tau kunci rumah jatoh di sana. Tapi ternyata nggak ada. Hh..

Awalnya mah nggak mau balik lagi, secara, udah pegel juga nih badan tapi yam au gimana lagi, si doi juga ternyata lagi OTS (alias lagi ke tempat nasabah di Martapura) jadi pasti pulangnya setelah maghrib.

Sampe di BCA, nyari-nyari di sekitar tempat parkir tapi nggak nemu juga. Akhirnya masuk ke dalem. Eh, kenapa udah di tutup? =(  .. nanya ke security-nya;

“paman, udah tutup ya?”

“iya, sudah tutup bu ai”, jawab si paman security.

“hmm minta tolong aja, bolehkah, paman? Tadi saya baru dari sini, mau minta tolong dicarikan kunci di dalam. Mungkin ada kunci yang terjatuh di sana.. “, belum selesai kucerita eh si paman udah jawab duluan,

“kunci? Kunci rumah ya?”, katanya

“eh, iya paman. Adakah? Kuncinya nggak ada gantungannya, paman. Cuma 1 kunci ja”, jawabku.

Paman security nih langung keluar dan TARAA.. si kunci ternyata ada!

Ah! Pasti kuncinya jatoh waktu aku lagi ribet di depan mesin ATM ^^b. terima kasihlah paman sudah menyimpan kunci saya.. :’)

Balik ke rumah, ternyata udah jam 3.30. wew. Udah mau ashar. Sholat dululah, habis tuh baru deh berangkat liqo’.

Leyeh-leyeh sebentar sekedar ngelurusin punggung, then sholat ashar, terus berangkat. Sudah terlambat memang, tapi ya sudahlah..

On the way ke tempat liqo’

Di salah satu jalan (kayaknya sih di Jl. S. Sutoyo), tiba-tiba macet. Nggak biasanya macet begini. Hmm.. selidik punya selidik ternyata ada satu truk yang (mungkin) mogok. Lirak lirik ke samping jalan, ada beberapa anak kecil, perempuan, bersepeda sendiri-sendiri. Berpakaian muslimah, bawa tas dan pakai jilbab tentunya.

Hmm.. mereka pasti mau TPA!

Sempat merasa kasihan juga karena jalan yang seharusnya bisa mereka lewati ternyata ‘disabotase’ oleh para pengendara motor (termasuk aku) yang lewat pinggir jalan tuk nyalip-nyalip. Kuperhatikan, tak ada satupun dari mereka yang menggerutu. Salah satu diantaranya justru menunjukkan ‘jalan baru’ yang bisa dilewati oleh sepeda, dan jalan itu rupanya persis di pinggir sungai.

PLAK!

Berasa tertampar. Malu pada adek-adek kecil itu. Mereka naik sepeda, ‘terpaksa’ harus lewat ‘jalan baru’ tapi mereka masih terlihat bersemangat berangkat ngaji.

Ha ha ha.. gemana sih va. Kamu nih naek motor,  jalannya juga jalan raya dan tadi kamu malah sempet males tuk dateng liqo’. Hadeeh.. plis dong udah berapa tahun kamu tarbiyah?!

Yah, begitulah ceritanya. Dan Allah selalu punya cara untuk mengingatkan seorang hamba, termasuk aku pada sore itu.

Banjarmasin, 27.03.2013

Advertisements

5 thoughts on “Males liqo’ ?

  1. kalau saya, muncul rasa malas berangkat liqo kalau pas tim bola favorit saya, pas lagi bertanding bersamaan dg jadwal liqo,, weww, galaauu jadinya,, 😀 😀
    secara hobinya nonton bola, dan liqo tiap malam senin. Nah kalau malam senin kan biasanya pertandingan bolanya seru2 itu… 😀 😀

    Tapi yaa,,, ga ada alasanlah ya buat ga berangkat liqo, masa dunia mau ngalahin ahirat,,, 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s