Buah: YES or NO

Standard

Pertama kalinya ke bidan deket rumah, beliau bilang, “jangan makan durian dulu ya, mbak..”. Besoknya ke dokter kandungan, dokternya bilang, “untuk sementara, selama hamil, jangan makan makanan yang pedes, baunya menyengat, terlalu asin kayak ikan asin. Juga buah durian sama nanas.. samaa minuman bersoda ya, bu” . Pernah denger sih kalo lagi hamil katanya gaj boleh makan buah nanas, tapi kenapa durian dibawa bawa? #eh.

Berhubung penasaran en dokternya gak kasih alasan, jadilah kutanya kenapa dan kenapa..

Ini dia alasannya. Gak boleh makan nanas sama durian. Karena durian itu baunya menyengat dan biasanya bumil yang lagi sensitif indra penciumannya akan mudah merasa mual dan muntah kalau ada aroma atau bau yang menyengat kayak gitu. En nanas itu katanya bisa menimbulkan kontraksi alami. Dan dampak terburuknya adalah, bisa menyebabkan keguguran. >0<"

Nah kalo tentang makanan yang terlalu asin, pedes, sama minuman bersoda, aku lupa apa alasannya. Hehe.. intinya sih gak boleh, kasihan dede bayinya. Gitu..

Tapi, dokternya bilang, harus tetep konsumsi buah buahan disamping makanan 'wajib' lainnya. Sejak saat itu aku sering pesen rujak setiap jam makan siang. Minta dibeliin si doi maksudnya.. kan sekalian jalan ke rumah, dari kantor 😀 .

Slalu suka mangga muda ato yang mangkel ato yang setengah mateng. Duh pas lagi gak hamil aja aku doyaaan.. dan berharap pas hamil sekarang nih tambah doyan (kan katanya bumil suka ngidam buah buah yang asem). Awal awal makan mangga mudanya, semua baik baik saja.. entah yang keberapa, tiba tiba.. huek.

Besoknya beralih ke semangka. Wallahu'alam ya, bidan dan dokter yang kudatangi gak melarangku makan semangka, jadi kupikir akan baik baik saja kalo aku mengkonsumsinya selama hamil. Well, aya pernah bilabg, katanya buah semangka sama melon itu dihindari oleh mereka yang punya darah rendah. Eh tapi kan aku gak darah rendah.. Novi, istrinya om ical malah bilang, dokter tempat dia periksa justru menyebutkan bahwa  semangka harus dihindari.. hmm.. yah gitu deh. Lanjut ya..

Masih tentang semangka, hampir serupa kisahnya sama si mangga muda. Awal awalnya baik baik saja, dan di hari yang ke sekian aku makan semangka dan setelahnya.. huek. Istighfar dalam hati.. apa karena porsinya melebihi batas ya?

Ah kalau mangga muda, malah jadi nebak nebak sendiri.. kayaknya sih karena tuh mangga kan rasanya asem sementara nih perut belum stabil (belum diisi makanan lain ataukah sekedar minum) jadilah si perut menolak mangga mudanya. *ah, padahal aku suka banget T.T.  Dan itu terjadi juga pagi tadi, persis setelah aku makan belimbing. Hiks..

Kedondong plus jeruk juga sama nasibnya. Mau gak mau: diblacklist. Diblacklist nih bukan berarti gak boleh dimakan sama sekali sih.. maksudnya mah porsinya harus dikurangi.

Beda lagi sama pepaya, jambu biji yang belum mateng, pir, jambu air, & bengkoang. Rasa rasanya, aku gak pernah memuntahkan mereka.. 😀 . Nggak tau sih ya kenapa.. tapi alhamdulillah sejauh ini nih perut nerima nerima aja setiap maem keempatnya. Kemaren malah kepengen banget makan jambu biji, ah tapi tak berjodoh, karna pas ke Giant jambu bijinya udah muateeng banget. Ya suw..

Selesai. ^^

Advertisements

3 thoughts on “Buah: YES or NO

  1. makanan yang terlalu asin : khawatir bikin kaki bengkak atau tensi jadi naik. kalo makanan pedes : khawatir diare. minuman bersoda : halal tapi nggak thayib 😀

    utk ngilangin mual, dulu aku pakai permen gula asem yg bulet2 belinya kiloan sama permen jahe.

    semoga lancar kehamilannya ya mb 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s